30 Nov 2012

GUNUNG BROMO.


15.55 |

Berbicara mengenai pariwisata jawa timur, tak bisa di lepaskan dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru yang dikategorikan sebagai pariwisata internasional. Gunung Bromo merupakan salah satu andalan pariwisata Indonesia. Gunung Bromo berada di propinsi Jawa – Timur. Wilayah Gunung Bromo terbagi menjadi 4 Kabupaten, yaitu Kabupaten Malang, Kabupaten Lumajang, Kabupaten Pasuruan, dan Kabupaten Probolinggo. Dan setiap kabupaten yang menuju Bromo memiliki keunikan masing – masing.


Wilayah Bromo sendiri mayoritas dihuni oleh suku Tengger, suku asli Bromo yang merupakan keturunan langsung  dari kerajaan Majapahit dan kerajaan Kediri, yaitu Roro Anteng dan Joko Seger. Dari akhiran nama belakang pasangan tersebut jadilah Teng-Ger.

Gunung Bromo sendiri merupakan Gunung Suci bagi suku tengger. Nama Bromo sendiri berasal dari kata “Brahma.” Dari sewindhu (8 tahun) pernikahan antara Roro Anteng dan Joko Seger, mereka tak kunjung dikaruniai keturunan. Seorang pinisepuh menyarankan keduanya bertapa berganti arah untuk mendapatkan keturunan. Semedi mereka tak sia – sia, selama 6 tahun bersemedi, Sang Hyang Widi menjawab doa mereka, namun dengan syarat keturunan terakhir haruslah dipersembahkan ke kawah Gunung Bromo..
 
Bagi penduduk Bromo, suku Tengger, Gunung Brahma (Bromo) dipercaya sebagai gunung suci. Setahun sekali masyarakat Tengger mengadakan upacara Yadnya Kasada atau Kasodo. Upacara ini bertempat di sebuah pura yang berada di bawah kaki Gunung Bromo utara dan dilanjutkan ke puncak gunung Bromo. Upacara diadakan pada tengah malam hingga dini hari setiap bulan purnama sekitar tanggal 14 atau 15 di bulan Kasodo (kesepuluh) menurut penanggalan Jawa.
Taman Nasional Bromo Tengger Semeru sendiri merupakan satu-satunya kawasan konservasi di Indonesia yang memiliki keunikan berupa laut pasir seluas 5.250 hektar, yang berada pada ketinggian ± 2.100 meter dari permukaan laut. Gunung Bromo terbagi menjadi 4 kabupaten, yaitu kabupaten Pasuruan, Kabupaten Malang, Kabupaten Probolinggo, dan Kabupaten Lumajang. Untuk mencapai Gunung Bromo, anda dapat melalui 4 rute kabupaten tersebut.


Tour Bromo Melalui Kota Malang (jalur adventure)
Bilamana anda menuju Bromo dari Kota Malang, maka anda akan melalui daerah Tumpang. Dari daerah Tumpang ini anda akan melalui savannah, yaitu daerah padang rumput dan rimbunnya hutan belantara. Hanya saja, setelah melewati daerah Tumpang, anda akan menempuh medan perjalanan yang tidak disarankan untuk menggunakan kendaraan pribadi yang bukan tipe mobil 4WD. Saya menyebutnya sebagai jalur adventure, jalur yang tepat bagi anda yang berjiwa petualang.

Tour Bromo Melalui Jalur Lumajang (jalur ekstrem / jalur semeru)
Menuju Gunung Bromo jalur Lumajang ini terbilang yang paling jarang dilalui. Kabupaten Lumajang sendiri lebih dekat dengan kawasan Gunung tertinggi di Pulau Jawa, yakni Gunung Semeru. Di daerah Lumajang sendiri terdapat danau mati yang cukup terkenal di antara para pendaki gunung, yaitu Danau Ranu Pane dan Danau Ranu Kumbolo

Tour Bromo Melalui Jalur Pasuruan
Bromo melalui jalur Pasuruan menurut pendapat saya adalah rute terbaik. Anda tidak perlu menginap. Sebaiknya anda  menghitung waktu bagaimana tiba di Desa Wonokitri paling lambat pukul  04.30. Di Desa Wonokitri inilah anda berganti dengan hard top milik penduduk lokal. Disinilah mayoritas penduduk Tengger tinggal, mata pencaharian utama mereka adalah bercocok tanam, selain itu sebagaian dari mereka juga memanfaatkan pariwisata Gunung Bromo. Diantaranya dengan menyewakaan jeep Bromo, Kuda untuk jalan menuju Pure maupun kawah Bromo.

Tour Bromo Melalui Jalur Probolinggo
Wisata Bromo melalu jalur Probolinggo sebenarnya tidak jauh berbeda dengan jalur Pasuruan. Di wilayah ini lebih banyak terdapat penginapan atau hotel bagi para wisatawan yang ingin menikmati udara pegunungan Bromo. Hanya saja untuk melihat sunrise di Bromo, anda harus mengikuti perjalanan memutar balik karena lokasi Pananjakan 1 Bromo berada lebih dekat dengan Desa Wonokitri, Pasuruan.
 
Lokasi atau Obyek yang menarik untuk di kunjungi di Gunung Bromo antara lain :

Point Of View "Pananjakan"
Inilah lokasi kunjungan favorit para turis mancanegara. Dari sini anda bisa menyaksikan indahnya suasana matahari terbit. Anda bisa menyaksikan proses perubahan alam yang sangat luar biasa. Para wisatawan mancanegara rela merogoh kocek dalam dalam hanya untuk melihat indahnya Panorama Indonesia, terutama sunrise di Bromo.




Bromo Sunrise





Savannah Bromo
Sebagai negara tropis, Indonesia memiliki 2 musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau. Dua musim ini pula yang berpengaruh besar terhadap pemandangan di savannah Gunung Bromo. Saya pribadi tak pernah bosan menyaksikan salah satu pemandangan alam yang menakjubkan di savannah Gunung Bromo ini.




Kaldera
Inilah gurun pasir Gunung Bromo yang tercipta akibat letusan gunung Bromo yang luar biasa sehingga terciptalah keunikan yang berupa lautan pasir seluas 5.250 hektar dan berada pada ketinggian ± 2.100 meter dari permukaan laut. Daerah sini dijuluki masyarakat “Pasir Berbisik,” hal ini dikarenakan lautan pasir ini penah dipakai sebagai lokasi shooting film Pasir Berbisik.

Jeep Bromo



Berkuda Melintasi Lautan Pasir Bromo

Pure Bromo


Kawah Bromo
Untuk menuju Kawah/pure Gunung Bromo akan diantarkan sampai ke area pemberhentian jeep saja, untuk selanjutnya para pengunjung diharuskan berkuda atau jalan kaki untuk menuju kawah/pure.








Apabila anda berminat mengunjungi Bromo, salah satu agen tour adalah dari Indonesian Super Guide. Berikut adalah informasi Bromo mid night tour milik  www.indonesiansuperguide.com :

Informasi Mengenai Bromo Tour

Biaya:
  • Rp. 850,000,-/pax/orang

Fasilitas:
  • Welcome drink
  • Snack
  • Mobil pengantaran ke Gunung Bromo (xenia, avanza, apv) dengan wilayah penjemputan di kota Malang atau kota Batu.
  • Jeep untuk menjelajah Gunung Bromo
  • Masker
  • Sarung tangan + kaos kaki
  • Guide
  • Makan siang (berlaku dengan minimal peserta 3 orang).

Schedule Pemberangkatan:

00.12 : Penjemputan di area kota Malang / kota Batu dengan menggunakan mobil xenia/avanza/apv.
00.30 : Berangkat menuju Desa Tosari, Pasuruan.
03.30 : Tiba di Desa Tosari, Pasuruan. Ganti kendaraan dengan jeep/hardtop.
04.00 : Tiba di point of view "pananjakan" untuk melihat sunrise 06.00 : Menuju Savannah
07.00 : Di Kaldera
08.00 : Persiapan menuju kawah Bromo


You Might Also Like :


6 komentar:

Andry mengatakan...

memang gunung bromo sangat penuh dengan sejarah ,,, :)

Fanind Jasmine mengatakan...

Ini gunung terindah yang pernah saya datangi di Indonesia, I Love Bromo

kingkong mengatakan...

indanhyo wisatanya..
mantaf gan :D

agen tiket pesawat

Info Tempat Wisata mengatakan...

Kapan ya saya bisa kesana :)

kiestiko.sari mengatakan...

rasa-rasanya saya ingin berbulan madu kesini kelak... InsyaAllah ;)

Alee mengatakan...

Gan masih kerja di travel agen???